Penulis:Irena Mei Darnis Halawa
Instansi:Universitas Pamulang

Pajak, sebagai instrumen kunci dalam kebijakan fiskal, memiliki peran yang tak terbantahkan dalam membiayai kebutuhan pemerintah dan merangsang pembangunan ekonomi. Namun, untuk mencapai keadilan dan keberlanjutan, perluasan dan optimalisasi sistem pajak menjadi imperatif. Inilah beberapa pertimbangan yang perlu diperhatikan.

1. Transparansi dan Partisipasi Masyarakat: Transparansi dalam perencanaan dan penetapan kebijakan pajak sangat penting. Melibatkan masyarakat dalam proses ini dapat memastikan bahwa pajak yang diterapkan sesuai dengan kebutuhan masyarakat dan mendukung pembangunan yang berkelanjutan.

2. Insentif Pajak untuk Keberlanjutan: Pemberian insentif pajak untuk investasi pada energi terbarukan, teknologi hijau, dan praktik bisnis ramah lingkungan menjadi langkah strategis. Ini dapat memacu peralihan menuju ekonomi yang lebih berkelanjutan.

3. Evaluasi Terus-Menerus terhadap Kebijakan Pembebasan Pajak: Evaluasi rutin terhadap kebijakan pembebasan pajak dan penghindaran pajak perlu diterapkan untuk memastikan landasan yang kuat bagi pembangunan jangka panjang.

4. Efisiensi Administratif: Peningkatan efisiensi administratif dalam proses pengumpulan pajak adalah kunci. Penggunaan teknologi informasi dapat mengurangi beban administratif bagi wajib pajak dan pemerintah.

5. Pajak Progresif dan Kesejahteraan: Pajak progresif yang membebankan lebih berat pada mereka yang mampu dapat membantu mengurangi kesenjangan sosial. Adopsi kebijakan kesejahteraan menggunakan dana pajak juga menjadi perhatian utama.

6. Keseimbangan antara Daya Saing Ekonomi dan Kebutuhan Publik: Pajak yang seimbang diperlukan untuk mendorong aktivitas ekonomi tanpa merugikan investasi dan pertumbuhan. Kebijakan harus menciptakan lingkungan usaha yang kondusif.

7. Kolaborasi Internasional dan Pertukaran Informasi: Kolaborasi internasional dalam pertukaran informasi perpajakan dapat mengatasi penghindaran pajak dan evasion, menciptakan lingkungan global yang lebih adil.

8. Edukasi Masyarakat: Edukasi masyarakat tentang peran pajak dalam pembangunan dan kepatuhan pajak merupakan aspek krusial. Masyarakat yang sadar akan tujuan pajak cenderung lebih mendukung kebijakan perpajakan.

Kesimpulan: Menciptakan sistem perpajakan yang adil, berkelanjutan, dan efisien adalah kunci untuk mendukung pembangunan nasional. Keseimbangan antara keadilan, efisiensi, dan pertimbangan global adalah fondasi yang diperlukan untuk merancang kebijakan perpajakan yang memajukan kepentingan bersama.

Keterlibatan dalam dinamika global, responsivitas terhadap perubahan zaman, dan kerjasama internasional adalah penting untuk memastikan kebijakan perpajakan tetap relevan dalam konteks ekonomi yang semakin interkonektif.

Pengelolaan penerimaan dan pengeluaran negara dengan bijak adalah kunci kestabilan ekonomi jangka panjang. Kebijakan perpajakan harus berfokus pada efisiensi, transparansi, dan pengelolaan yang berkelanjutan.

Menggabungkan elemen-elemen ini dalam kebijakan perpajakan akan membantu menciptakan sistem yang mendukung pertumbuhan ekonomi berkelanjutan, keadilan sosial, dan keberlanjutan fiskal. Pemikiran holistik dan responsif terhadap dinamika global menjadi kunci dalam merancang kebijakan perpajakan yang berhasil.

By Admin

Open chat
1
Scan the code
Media Sembilan
Halo kakak 👋
Jika ingin upload berita / artikel silahkan kakak siapkan seperti naskahnya jika sudah ada, beserta fotonya ya kak. Atau kaka bisa langsung chat mimin aja ya kak